[Self Remainding] Dear Me

“Pada akhirnya kamulah yang perlahan-lahan membunuh kepercayaan dirimu sendiri”

Hai, chingu…apa kabar?? Lama tak bersalam sapa dengan teman-teman semua….😊 apa kalian dalam keadaan yang baik-baik saja? Me harap kalian semua dalam keadaan yang luar biasa baik yah..

Gambarnya udah ambyar, tulisan pembukanya juga lebih makin ambyar, jadi sudah tau dong kali ini me bakalan bahas apa..?? Kali ini me bawa corner terbaru yang berjudul #selfremainding kenapa terinspirasi buat konten ini, because akhir-akhir ini me merasakan bahwa jiwa ini sangat butuh sekali mendapatkan perhatian lebih..hehehe apalagi perhatian si doi yang tak kunjung datang-datang…wkwkwkwk #apasih😂

Intinya, me sedang mengalami quarter life crisis, di umur yang akan menginjak 23 sebenarnya pribadi me masih kacau. Entahlah, semua ini tiba-tiba gelap dan runyam. Ngeri sih sama diri ini tapi yah, mau bagaimana lagi semua ini kan sudah menjadi suratan takdir dari Allah, sebagai hamba yang banyak dosa ini me hanya pasrahkan saja semua kisah-kisah yang terjadi saat ini.

Siapapun kamu yang berkomentar, me acungkan dua jempol..hehehehe sungguh sangat mewakili dengan keadaan yang sedang me alami sekarang…

Dulu waktu kecil, meskipun kisah masa kecilnya tidak terlalu begitu bahagia juga..awokwokwok beban hidup tidak se-complicated dan se-strange ini.. seengganya meskipun tidak terlalu bahagia tapi dulu waktu kecil semua persoalan bisa diselesaikan dengan jajan makanan ringan meskipun waktu dulu cuma dikasih uang 500 perak sama eumak tapi itu bisa jadi heal yang ampuh… emang pada dasarnya dari kecil udah sering dikecewain sih gue nya..😂 hahahaha

dari kakak kakak kelas yang sembunyiin me karena ga mau bareng, trus didiemin sama temen sekolah tanpa tahu salah dan dosanya apa, padahal dulu me kan polos dan imut…awokwokwok mulai abis obat tuh begini 😂😂

hingga sampai remaja pun sama, orang-orang pada bisa bergaul ama laki nah gue mah kagak bisa, emang udah stranger banget dah hidup gue… sampe sampe buat bisa show up atau mengembangkan diri pun rasanya diri ini gak bisa dan akhirnya cuma jadi rakyat yang super duper biasa..

terus makin kesini sering kali cuma dijadikan *tambal ban doang dimana orang-orang datang pada saat butuh aja, pas udah bahagia dilupain dah gue mah.. 😂😂 terus lagi, ampe pas jaman esema yang mana biasanya udah ngenal cinta-cintaan me malah semakin menarik diri, rasanya buat nunjukin rasa naksir ke lawan jenis aja gue ga sanggup, terlihat se-hopless dan se-depresed begitu yak, lagi-lagi kekecewaan kayanya ga bisa lepas dari hidup me deh,

ya alloh me sebenarnya ga mau jadi anak durhaka tapi kadang me merasa kedua orangtua me pun juga ikut serta dalam menambah experience kekecewaan terbesar dalam hidup me. Padahal rasanya hidup ga pernah neko-neko minta apa-apa ke ortu, tapi mungkin kembali diri ke me yang salah sudah menaruh harapan yang besar pada kehidupan ini, atau gue nya kali yang terlalu polos…awokwokwowk

Tunggu me tarik napas dulu…….

Berat yah sebenarnya… tapi yang harus selalu disyukuri adalah Allah masih sayang sama kita, meskipun kitanya bandel ngejalanin ibadah yang belum bener tapi allah tetap kasih kepercayaan ke kita untuk bisa bertahan sampai dititik ini.

Jadi jangan pernah bilang

“kok orang lain mempersulit kita sih, cuma bilang iya aja susah”

pikir kembali mungkin dimasa lalu kita pernah mempersulit orang lain juga tanpa sadar.

atau pernah bilang

“masalah kok berat banget, pengen bundir aja”

Heol, masalah baru seuprit pikiranya udah kemana-mana, padahal kalau kita lihat keluar mungkin ada orang yang masalahnya lebih besar dari kita, tapi sampai saat ini belum pernah terbesit ke hal seperti itu.

Me tahu pasti akan ada saatnya kita berada di situasi paling depresi, paling kacau dan paling terpuruk tapi percayalah semuanya akan mendapatkan bahagianya, entah harus disuruh menunggu sampai kapan, tapi percayalah semuanya akan indah pada waktunya.

Slogan yang selalu me katakan disetiap postingan bertema selfremainding kaya begini, tapi aplikasinya berat cuyy… hahahaha

Selalu saja akhirnya jalan terakhir yang dilakukan adalah menarik diri dan akhirnya cuma dapat rasa perih diulu hati yang paling dalam.

Caption by: Mandis Parawansa (FB)

Terimakasih yang sudah membuat kata-kata ini… rasanya membuat kepercayaan meningkat… wkwkwkwkwkwk pacar jaehyun ini memang imut kalau dilihat dari sudut pandang yang salah awokwokwok kalau dilihat dari sudut pandang yang benar entahlah me ga jamin bakal se-kiyowo dan se-biutiful itu…😂

Sekian tulisan ini dibuat, pacar halunya jaehyun undur diri, kalau diantara pembaca ada yang merasa terwakili kisahnya atau greget

‘eh iya yah aku juga pernah ngerasa begitu’

Kuatlah, percaya Tuhan tidak akan memberikan ujian diluar batas kemampuan umat-Nya, dan jangan pernah mikir yang aneh-aneh kalau lagi kacau, cukup cerita ke Allah, curhat ke Allah, selanjutnya kalau ada orang yang dipercaya boleh dicurhatkan juga asal dikeluarin aja guys, kalau engga dikeluarin nanti jadi sembelit….hehehehe atau kalau yang mau curhat kek begini juga bolehhh…..

Salam manis, peluk cium jauh juga buat doi yang selalu kutunggu..😘😘

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s